Sudan bak ‘Neraka’ Gegara Kudeta, Korban Sipil Berjatuhan

Upaya kudeta terjadi di Sudan. Pihak paramiliter Rapid Support Forces (RSF) mengklaim telah menguasai istana kepresidenan dan bandara Khartoum. (REUTERS/MOHAMED NURELDIN ABDALLAH)

Militer Sudan melancarkan serangan udara ke pangkalan pasukan paramiliter di dekat ibu kota dalam upaya untuk menegaskan kembali kendali atas negara itu menyusul bentrokan yang menewaskan puluhan pejuang dan sedikitnya 56 warga sipil.

Di pengujung hari pertempuran sengit, tentara menyerang pangkalan milik Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter pemerintah di kota Omdurman, yang berbatasan dengan ibu kota Khartoum, Minggu (16/4/2023).

Militer dan RSF, yang menurut para analis berkekuatan 100.000 orang, telah bersaing memperebutkan kekuasaan ketika faksi-faksi politik bernegosiasi untuk membentuk pemerintahan transisi setelah kudeta militer tahun 2021.

Pada Minggu dini hari Minggu, saksi mata mendengar suara tembakan artileri berat melintasi Khartoum, Omdurman, dan Bahri di dekatnya, dan juga terdengar suara tembakan di kota Laut Merah Port Sudan, di mana tidak ada laporan pertempuran sebelumnya.

Persatuan Dokter Sudan melaporkan sedikitnya 56 warga sipil tewas dan 595 orang, termasuk pejuang, terluka sejak pertempuran meletus pada Sabtu.

Puluhan personel militer juga tewas, katanya, tanpa memberikan jumlah spesifik karena kurangnya informasi langsung dari banyak rumah sakit tempat para korban itu dirawat.

Kelompok itu sebelumnya mengatakan mencatat kematian di bandara Khartoum dan Omdurman, serta di barat Khartoum di kota Nyala, El Obeid dan El Fasher.

RSF mengklaim telah menyita istana kepresidenan, kediaman panglima militer, stasiun televisi negara dan bandara di Khartoum, kota utara Merowe, El Fasher dan negara bagian Darfur Barat. Tentara menolak pernyataan itu.

Angkatan udara Sudan mengatakan kepada orang-orang untuk tinggal di dalam rumah saat melakukan apa yang disebutnya survei udara terhadap aktivitas RSF, dan hari libur diumumkan di negara bagian Khartoum pada hari Minggu, menutup sekolah, bank, dan kantor pemerintah.

Tembakan dan ledakan terdengar di seluruh ibu kota, di mana tayangan TV menunjukkan asap mengepul dari beberapa distrik dan video media sosial menangkap jet militer terbang rendah di atas kota, setidaknya satu tampaknya menembakkan rudal.

Seorang jurnalis Reuters melihat meriam dan kendaraan lapis baja di jalanan dan mendengar tembakan senjata berat di dekat markas tentara dan RSF.

Kepala Angkatan Darat Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan mengatakan kepada Al Jazeera TV bahwa RSF harus mundur.

“Kami pikir jika mereka bijak, mereka akan mengembalikan pasukan mereka yang datang ke Khartoum. Tetapi jika terus berlanjut, kami harus mengerahkan pasukan ke Khartoum dari wilayah lain.”

Angkatan bersenjata mengatakan tidak akan bernegosiasi dengan RSF kecuali pasukan dibubarkan. Tentara memberi tahu tentara yang diperbantukan di RSF untuk melapor ke unit tentara terdekat, yang dapat menguras pangkat RSF jika mereka patuh.

Pemimpin RSF, Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo, yang lebih dikenal sebagai Hemedti, menyebut Burhan sebagai “penjahat” dan “pembohong”.

“Kami tahu di mana Anda bersembunyi dan kami akan menangkap Anda dan menyerahkan Anda ke pengadilan, atau Anda mati seperti anjing lainnya,” kata Hemedti.

Konfrontasi yang berkepanjangan dapat menjerumuskan Sudan ke dalam konflik yang meluas di tengah perjuangan menghindari kehancuran ekonomi dan kekerasan suku. Kondisi itu juga berpotensi menggagalkan upaya untuk bergerak menuju pemilu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*